Luar NegeriNews

Ini Profil Pemesan Amonium Nitrat yang Meledak di Lebanon, Berikut Pengakuannya

FREELINENEWS.COM – Ledakan dahsyat terjadi di Beirut, Ibu Kota Lebanon pada Selasa (4/8/2020).

Peristiwa tragis tersebut memunculkan cerita dan fakta-fakta baru.

Perusahaan pemesan amonium nitrat yang menyebabkan ledakan di Beirut, Libanon buka suara.

Dikutip dari CNBC Indonesia, Kali ini nama Fábrica de Explosivos Moçambique (FEM) muncul ke publik karena mengaku sebagai perusahaan pembeli amonium nitrat yang tertinggal di pelabuhan Beirut, yang kemudian memicu ledakan dahsyat yang memporak-porandakan kota di Lebanon itu.

Pihak FEM menyatakan menyatakan bahwa amonium nitrat tersebut dibeli oleh perusahaan untuk digunakan demi keperluan penambangan.

FEB, perusahaan manufaktur bahan peledak Mozambik, mengatakan bahwa merekalah yang awalnya memesan amonium nitrat yang ditinggalkan di pelabuhan Beirut selama hampir 7 tahun itu.

Pesanan amonium nitrat dimaksudkan untuk pembuatan bahan peledak untuk perusahaan pertambangan di Mozambik. Negara ini ada di Afrika bagian selatan yang berbatasan dengan Afrika Selatan, Swaziland, Tanzania, Malawi, Zambia dan Zimbabwe.

“Kami dapat memastikan bahwa ya, kami memang memesannya,” kata juru bicara FEM kepada CNN, dikutip, Sabtu (8/7/2020).

Amonium nitrat tersebut memang tidak pernah sampai ke Mozambik, kata sumber itu, dan malah disimpan dalam sebuah penyimpanan di pelabuhan Beirut selama lebih dari 6 tahun sebelum akhirnya meledak dengan dahsyat pada awal pekan ini, Selasa (4/8).

Kementerian Kesehatan Lebanon menyebutkan, ledakan dahsyat itu telah mengakibatkan kerusakan luas di ibu kota Lebanon itu, dan menewaskan sedikitnya 154 orang dan lebih dari 4.000 orang terluka.

Ledakan dengan kekuatan gempa bumi tersebut diakibatkan meledaknya amonium nitrat di salah satu gudang pelabuhan Beirut. Pemerintah Lebanon mengumumkan hari berkabung hingga 3 hari ke depan, mulai Kamis (6/8/2020).

Situs resmi FEM mengungkapkan, perusahaan ini bergerak di bidang pembuatan dan aplikasi bahan peledak untuk tujuan komersial. Fokus utama perusahaan adalah kepuasan pelanggan dengan menerapkan proses manufaktur yang paling maju dan fokus pada pelatihan karyawan.

“Kontrol kualitas dilakukan di setiap langkah rantai proses kami, untuk memastikan kepuasan pelanggan,” tulis manajemen FEM.

Perusahaan ini berkantor pusat di Provinsi Maputo (Matola), dan memiliki kantor di Pronvinsi Tete, Sofala dan Nampula. FEM saat ini juga memiliki kantor representatif di Zambia, Republik Demokratik Kongo dan Malawi.

Fábrica de Explosivos de Moçambique, Lda adalah perusahaan Mozambik yang didirikan pada 1955. Sejak awal perusahaan ini telah menjadi penanggung jawab utama untuk memproduksi dan memasok pasar bahan peledak di Mozambik.

Sejak tahun 2000, di bawah pemerintahan baru, perusahaan didorong oleh pemerintah menjadi rujukan produksi bahan peledak di bagian selatan Afrika. Baru-baru ini, perusahaan memperluas ke pasar internasional, dengan membuat anak perusahaan di Zambia, Republik Demokratik Kongo, Angola dan melakukan perjanjian komersial di Malawi.

Tak pernah terkirim

Kepada CNN, FEM mengatakan bahwa pesanan tersebut adalah satu-satunya pengiriman bahan kimia yang dipesan oleh perusahaan Mozambik yang tidak pernah tiba di negara pemesan.

“Ini tidak umum. Ini sama sekali tidak umum,” kata juru bicara itu.

“Biasanya, ketika Anda memesan apa pun yang Anda beli, tidak umum Anda tidak mendapatkan barangnya. Ini adalah kapal, tidak seperti barang yang hilang melalui pos, itu besar secara kuantitas.”

Juru bicara FEM ini telah bekerja di perusahaan tersebut sejak 2008 dan mengatakan tidak ada pengiriman amonium nitrat serupa yang hilang sejak saat itu.

CNN setuju untuk tidak mempublikasikan nama juru bicara karena masalah privasi karyawan di tengah berita internasional yang sensitif.

Pengiriman amonium nitrat pada September 2013 dimulai di Georgia, tempat senyawa kimia tersebut diproduksi. Produk kimia tersebut diangkut dengan kapal Rusia, Rhosus, yang berlabuh di Beirut, tempat senyawa kimia itu disimpan selama lebih dari 6 tahun. Pengiriman tersebut tidak pernah sampai ke Mozambik, kata sumber itu.

FEM telah bekerja dengan perusahaan perdagangan luar untuk memfasilitasi pemindahan senyawa kimia dari Georgia ke Mozambik.

Tetapi beberapa bulan setelah amonium nitrat meninggalkan Georgia, juru bicara mengatakan perusahaan perdagangan tersebut mengatakan kepada FEM bahwa mereka tidak akan tiba: “Kami baru saja diberitahu oleh perusahaan perdagangan itu: ada masalah dengan kapal, pesanan Anda tidak akan terkirim, “kata juru bicara itu. “Jadi, kami tidak pernah membayarnya, kami tidak pernah menerimanya.”

Mereka menambahkan bahwa FEM kemudian membeli pesanan amonium nitrat lagi untuk menggantikan yang hilang dan yang sudah dikirim.

Juru bicara mengatakan mereka berencana membayar dengan “jumlah dana yang signifikan” untuk bahan kimia tersebut pada pesanan pertama tetapi pembayaran tidak pernah dilakukan.

Sementara itu, perusahaan mengetahui bahwa kapal tersebut telah ditahan di Beirut dan kemudian disita oleh pejabat Lebanon, juru bicara tersebut bersikeras “peristiwa itu benar-benar di luar kendali kami.”

Juru bicara mengatakan bahwa rekan-rekan di perusahaan sangat “terkejut” mengetahui berapa lama bahan kimia telah disimpan di pelabuhan karena “itu bukan bahan yang ingin Anda simpan tanpa menggunakannya.” Dia menambahkan, “ini adalah bahan yang sangat serius dan Anda perlu mengangkutnya dengan standar transportasi yang sangat ketat.”

Sumber tersebut menambahkan, “ini adalah bahan berbahaya, ini adalah pengoksidasi yang sangat kuat dan digunakan untuk menghasilkan bahan peledak. Tetapi tidak seperti bubuk mesiu yang hanya menyalakan korek api dan akan segera meledak seperti kembang api. Ini jauh lebih stabil.”

Kuantitasnya, sekitar 2.750 metrik ton, menurut pengacara yang mewakili awak kapa, juga kecil dibandingkan dengan pengiriman komersial amonium nitrat lainnya, kata juru bicara FEM.

“Jumlah itu, jauh lebih sedikit dari yang kami gunakan dalam sebulan konsumsi,” kata sumber itu. Dia menambahkan, “ada beberapa negara di dunia dengan konsumsi tahunan lebih dari 1 juta ton. Ini baru 2,7 ribu (ton).”

Juru bicara tersebut mengungkapkan bahwa perusahaan Mozambik hanya mengetahui keterlibatan mereka dalam berita ledakan tersebut dari laporan berita pada hari Rabu yang mengungkapkan tujuan kapal ke Mozambik.

“Pada hari Rabu ada beberapa berita yang mengatakan bahwa kargo itu pada awalnya ditujukan ke Mozambik. Jadi, ketika itu terjadi, kami tahu itu mungkin untuk kami [barang yang kami pesan],” kata juru bicara itu.

“Ini benar-benar besar dan benar-benar membuat ledakan besar, kami melihat semua itu (peristiwa di Beirut). Dan dengan kesedihan besar kami melihat itu [prihatin],” tambah mereka. “Dan sayangnya, kami melihat nama kami dilampirkan, meskipun kami sama sekali tidak memiliki bagian di dalamnya. (*)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
error: Terimakasih, Tidak Melakukan Copy Paste